Bos OJK Buka Suara Soal Asuransi Kendaraan Listrik


Jakarta, CNBC Indonesia – Otoritas Jasa Keuangan (OJK) akan segera menyempurnakan aturan mengenai asuransi untuk kendaraan listrik atau electric vehicle (EV).

Kepala Eksekutif Pengawas Perasuransian, Penjaminan dan Dana Pensiun (PPDP) OJK Ogi Prastomiyono menegaskan, saat ini belum ada aturan khusus terkait asuransi kendaraan listrik. Namun, saat ini beberapa perusahaan asuransi telah meluncurkan produk asuransi khusus untuk kendaraan listrik dengan menambahkan fitur tambahan dari produk asuransi kendaraan konvensional.

“Ke depan, OJK akan mengkaji dan menyempurnakan SEOJK 06/2017 dengan mempertimbangkan risiko-risiko khusus yang timbul pada kendaraan listrik,” ungkap Ogi dalam keterangan tertulis dikutip Kamis, (22/2/2024).

Adapun risiko yang dimaksud antara lain, seperti risiko tegangan tinggi, risiko kecelakaan karena less noise pada kendaraan listrik dan risiko kegagalan sistem pada kendaraan listrik.

“Penerapan tarif pada produk asuransi saat ini kendaraan listrik masih mengacu pada SEOJK 06/2017 mengenai penetapan tarif pada lini usaha kendaraan bermotor dan harta benda,” terang Ogi.

Atas hal ini, OJK menghimbau perusahaan asuransi yang menjual produk asuransi kendaraan listrik untuk selalu melakukan proses underwriting secara memadai termasuk penentuan harga (pricing) yang cukup hingga pengelolaan risiko kendaraan listrik.

Perusahaan Asuransi juga dinilai perlu melakukan penilaian dan penyesuaian pricing setiap tahunnya berdasarkan loss and risk profile asuransi kendaraan listrik pada tahun-tahun sebelumnya.

[Gambas:Video CNBC]


Artikel Selanjutnya


3 Asuransi Bermasalah Dicabut Izin, OJK Masih Pantau 7 Lagi

(ayh/ayh)


Quoted From Many Source

Baca Juga  Saat Bos OJK Jadi Emergency Contact dan Ditagih Tunggakan Paylater

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *